Beginilah Cara Pemilik Stasiun Mencoba Mengarang Krisis Gas di Gaza, Memanfaatkan Musim Dingin

0

Kopatas.news | Gaza – Ahmed Abu Qamar, seorang spesialis urusan ekonomi, menilai bahwa pemilik pompa bensin di Jalur Gaza sedang mencoba mengarang krisis gas di Jalur tersebut, memanfaatkan musim dingin dan kebutuhan mendesak warga akan hal itu sekarang. Abu Qamar menegaskan, dalam pernyataan eksklusif kepada kantor berita ” Shehab “, bahwa saat ini tidak ada krisis gas, tetapi para pedagang (pemilik stasiun) berusaha menekan pemerintah.

Untuk meningkatkan persentase keuntungan mereka menjadi sekitar 13 shekel dari satu tabung gas, bukan 10. Ia menegaskan bahwa gas untuk memasak merupakan salah satu kebutuhan pokok di setiap rumah, dan warga serta pemilik toko tidak dapat hidup tanpanya, “maka campur tangan pemerintah dalam menetapkan harga adalah hal yang wajar”;

Agar warga yang mengkonsumsi tidak dibiarkan menjadi mangsa para pedagang. Melalui “krisis yang dibuat-buat” ini, pemilik stasiun berupaya meningkatkan keuntungan dengan tambahan tiga syikal di atas harga resmi yang ditetapkan oleh Otoritas

Perminyakan di Kementerian Keuangan, yang diperkirakan mencapai 10 syikal, yang akan membebani konsumen.

Menurut spesialis. Abu Qamar meninjau detail dari “krisis” ini dengan mengatakan: “Ketika pemilik stasiun mulai mengimpor gas Mesir, tingkat keuntungannya sekitar 14 shekel, tetapi Kementerian Keuangan melihat bahwa persentasenya terlalu banyak untuk warga negara, jadi itu berkurang. menjadi 10 syikal, yang tidak sesuai dengan pemilik stasiun.”

Dia menambahkan, “Pemilik stasiun – pemasok – mengklaim bahwa penetapan harga pemerintah tidak menghasilkan keuntungan yang cukup bagi mereka, dan mereka menjelaskan bahwa dari 10 syikal keuntungan yang ditentukan, 5 jatuh ke distributor, mencatat bahwa yang terakhir menyangkal hal ini dan hanya mengambil 2 syikal saja.”

Dia melanjutkan: “Mereka juga mengatakan bahwa margin biaya lain berjumlah 5 shekel untuk setiap tabung gas, dan ini tidak benar.

Dalam perekonomian ada yang disebut (penghematan volume), dan kami bermaksud bahwa Anda sebagai seorang pemasok, semakin besar jumlah yang Anda pasok, semakin sedikit biaya untuk Anda, jadi jika saya memiliki 10 truk muatan bensin tidak akan membebani saya seperti jika saya hanya memasukkan dua truk.”

Menurut Abu Qamar, dari margin keuntungan yang ditetapkan oleh pemerintah di Gaza – 10 shekel -, pemasok gas memiliki sekitar 5 shekel sebagai keuntungan bersih dari setiap “tabung” yang dijual ke konsumen. Dia menunjukkan bahwa pedagang sekarang sedang mencoba “tindakan media” ini;

Menekan pemerintah untuk meningkatkan keuntungan mereka, dan mereka memanfaatkan “waktu yang ideal untuk mereka karena kita berada di musim dingin dan wajar jika kebutuhan masyarakat akan gas meningkat.

” Ekonom menegaskan bahwa dia “tidak melihat sesuatu yang baru yang memerlukan rekayasa krisis ini, tetapi pemilik stasiun melihat bahwa waktu yang tepat untuk menaikkannya, sehingga mereka akan menekan pemerintah untuk meningkatkan tingkat keuntungan menjadi 13 dan setengah.”

Kementerian Keuangan di Gaza menyatakan bahwa kebijakan penanganan keuangan dengan gas yang dipasok ke Gaza tidak mengalami perubahan, dan tidak ada biaya baru yang dikenakan sama sekali.

Kementerian menyatakan dalam pernyataan pers, pada Minggu malam, 15 Januari 2023, bahwa kebijakan konsistennya adalah menyeimbangkan kepentingan warga dengan menyediakan bahan pokok ini dengan harga yang dapat diterima, dan mencapai margin keuntungan yang sesuai untuk perusahaan gas.

Dia berkata, “Kami terkejut dengan langkah beberapa perusahaan gas dan upaya media untuk meningkatkan masalah hidup saya yang memengaruhi warga, dan kami meyakinkan orang-orang kami bahwa kami telah bekerja keras selama berbulan-bulan untuk mengatasi krisis kekurangan gas yang biasa terjadi di ketinggian musim dingin, dan kami telah berhasil dalam hal itu, terima kasih kepada Tuhan.”

Kementerian Keuangan mengindikasikan bahwa mekanisme pemasukan gas melalui gerbang Mesir saat ini berjalan seperti biasa.

Dan ia menekankan keinginannya untuk memastikan bahwa gas terus menjangkau warga dengan harga yang dapat diterima dibandingkan dengan biayanya yang tinggi, menekankan bahwa ia tidak akan menerima bahwa beberapa orang berusaha mencapai kepentingan mereka sendiri tanpa mempertimbangkan realitas situasi kehidupan.
Sumber: Shehab

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *