Orang-orang Kami Tidak Akan Menyerah Terhadap Penduduka dan Tidak Mengizinkannya Mengatur Acara Kesucian Islam di Yerusalem

Kopatas.news | Palestina – Perwakilan Ahmad Atoun Perwakilan Ahmed Atoun mengatakan bahwa orang-orang kami tidak akan diserahkan kepada pendudukan, pemerintahnya, atau Ben Ghafir, juga tidak akan membiarkan mereka berkeliaran di sekitar Al-Aqsa, dan menetapkan agenda untuk menangani tempat suci Islam kami, khususnya Al-Aqsa.

Dia menambahkan, “Ben Gvir, segera setelah dia menerima portofolio keamanan internal dan menjadi menteri di pemerintahan pendudukan, ingin mengatakan bahwa hal pertama yang dia lakukan adalah menyerbu Masjid Al-Aqsa.”

Dia menunjukkan bahwa pernyataan Ben Gvir menciptakan kebingungan di kancah Palestina, karena faksi perlawanan campur tangan dengan semua pihak Arab untuk menghadapi serangan ini.

Dia menegaskan bahwa warga Yerusalem hidup dalam keadaan waspada, dan menilai seruan Ben Gvir adalah semacam tantangan, yang membawa kembali ingatan warga Palestina akan peristiwa penyerbuan Al-Aqsa oleh Sharon.

Atoun menjelaskan bahwa izin pendudukan untuk Ibnu Ghafir dan yang lainnya untuk menyerbu Masjid Al-Aqsa adalah bermain-main, melanjutkan: “Apa yang dituntut dari kita sebagai orang Palestina adalah mengirim pesan ke tempat yang jauh dan luas bahwa kita tidak akan menyerahkan kesucian ini dan tidak akan membiarkan penjahat menodai Al-Aqsa yang diberkati, dan kita harus mengerahkan semua kekuatan kita untuk hadir di Al-Aqsa untuk mempertahankannya dan keyakinan kita.” Menteri Keamanan Pendudukan Nasional Ekstremis, “Itamar Ben Gvir”, mencabut niatnya untuk menyerbu Masjid Al-Aqsa di kota Yerusalem yang diduduki, selama minggu ini. Ini terjadi, menurut media Israel, setelah sesi yang dia adakan malam ini, Senin, dengan Perdana Menteri pemerintah pendudukan Israel, Benjamin Netanyahu.

Ben Gvir telah mengumumkan dalam tweet niatnya untuk menyerbu Masjid Al-Aqsa dalam beberapa hari mendatang, mengatakan bahwa Al-Aqsa “adalah masalah penting, dan seperti yang saya katakan, saya berencana untuk naik ke Temple Mount.”

Ben Gvir telah berulang kali menyerbu Masjid Al-Aqsa di masa lalu, tetapi dalam kapasitas pribadinya dan kemudian dalam kapasitasnya sebagai wakil di Knesset, dan dia berjanji selama kampanye pemilihannya untuk menyerbu masjid jika dia menjadi menteri.
Sumber: agensi/shehab

41 views

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: