Setengah Juta Kasus Baru Korona Tercatat Setiap Hari Disatu Kota di China

0

Kopatas.news | Dikutip dari Shehabnews, Seorang pejabat senior kesehatan China mengatakan bahwa setengah juta kasus Covid-19 tercatat setiap hari di kota Tsingtao saja, yang mencerminkan realitas skala baru epidemi di negara tersebut.

Pada hari Jumat, salah satu media yang dijalankan oleh Partai Komunis yang berkuasa mengutip direktur kesehatan di kota Qingdao yang mengatakan bahwa “kota di timur negara itu menyaksikan antara 490 ribu hingga 530 ribu kasus baru Covid setiap hari.

Bo Tao, yang sambutannya dipublikasikan dalam sebuah artikel, mengatakan bahwa kota pesisir yang berpenduduk sekitar 10 juta jiwa itu sedang menyaksikan “tahap penyebaran infeksi yang cepat sebelum mendekati puncaknya.” Pejabat yang sama menambahkan bahwa tingkat infeksi akan meningkat 10% lagi selama akhir pekan.

Beberapa media lain melaporkan artikel tersebut, yang telah dimodifikasi Sabtu pagi ini untuk menghapus nomor darinya.

Pejabat China memperkirakan bahwa sekitar 250 juta orang, atau 18% dari populasi, terinfeksi “Covid 19” selama 20 hari pertama bulan Desember, karena Beijing melonggarkan pembatasan ketatnya untuk mengendalikan penyakit tersebut.

Sun Yang, wakil direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, mengungkapkan perkiraan tersebut – yang mencakup 37 juta orang yang terinfeksi pada hari Selasa saja, yang berjumlah 2,6 persen dari populasi – selama pengarahan kesehatan pada hari Rabu.

Angka Sun, yang dipresentasikan pada pertemuan tertutup dan juga dikonfirmasi oleh Bloomberg, bertentangan dengan data yang dikeluarkan oleh Komisi Kesehatan Nasional, yang mengungkapkan 62,5.000 kasus bergejala selama periode yang sama. Pekan lalu, China berhenti mencoba menghitung jumlah total infeksi secara publik, dengan mengecualikan pasien tanpa gejala setelah pihak berwenang mengurangi pengujian COVID-19 dan mengatakan sulit untuk menghitungnya tanpa gejala.

Di ibu kota China dan kota-kota lain, gelombang infeksi Covid telah melanda rumah sakit dengan masuknya pasien lanjut usia dan terbaring di tempat tidur, meninggalkan ruang gawat darurat dan unit perawatan intensif dengan sedikit tempat tidur yang tersedia.

Ledakan jumlah kasus mengikuti keputusan Beijing bulan ini untuk meninggalkan kebijakan “nol Covid” sebelumnya, yang menjaga agar virus tetap terkendali melalui pengujian massal, karantina wajib, dan penguncian yang ketat.
Sumber : Shehabnews

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *