Akankah Kebijakan yang Diharapkan Pemerintah Netanyahu Mengarah Kemungkinan Eskalasi dan Faksi-faksi Perlawanan di Gaza?

Kopatas.news | Palestina – Pemimpin partai sayap kanan Likud, Benjamin Netanyahu, memberikan sentuhan akhir menjelang pengangkatan resminya sebagai presiden pemerintah pendudukan baru, di tengah banyak pertanyaan tentang dampak kebijakannya di arena Palestina, khususnya Jalur Gaza. .

Ada banyak harapan mengenai kebijakan pemerintah pendudukan baru dan kemungkinan itu menyebabkan kemungkinan eskalasi dengan faksi-faksi perlawanan Palestina.Beberapa ahli percaya bahwa itu tidak akan membawa perubahan apa pun dalam jalannya peristiwa di Gaza, dan yang lainnya memperkirakan hal itu.

BACA JUGA : https://kopatas.news/2022/12/29/sengketa-tanah-antara-keluarga-yayan-dengan-marsuji-sudah-tahap-pengukuran-tanah-oleh-bpn-yang-disaksikan-oleh-penyidik-polres-metro-kota-tangerang/

Netanyahu dan rombongan ekstremisnya jelas menuju bentrokan yang tak terhindarkan dengan perlawanan. “Anda akan menghindari konfrontasi dengan Gaza” Adel Yassin, seorang spesialis dalam urusan Israel, menjelaskan bahwa “kebijakan pemerintah pendudukan (Israel) yang akan datang, yang dipimpin oleh Benjamin Netanyahu, tidak akan secara langsung mempengaruhi jalannya peristiwa dengan Gaza.

Sebaliknya, itu akan menghindari konfrontasi militer dengan Israel. faksi perlawanan Palestina.” Yassin mengatakan, dalam pernyataan eksklusif kepada kantor berita “Shehab”, hari ini, Rabu, bahwa “pemerintah Netanyahu akan melanjutkan kebijakan manajemen krisis dengan Gaza dalam kerangka aksi dan reaksi, dan akan mempertahankan (fasilitasi) dengan imbalan mempertahankan keadaan tenang.

” Dia berkata, “Pemerintah Israel yang baru telah mengarahkan pandangannya pada aksi militer dengan Gaza selama beberapa tahun terakhir, dan telah menjadi yakin, setelah pengalaman ini, bahwa ia tidak akan mampu menaklukkan perlawanan dengan kekuatan militer.

” Menurut Yassin, “konfrontasi dengan Gaza dapat terjadi jika peristiwa menumpuk di Tepi Barat dan Yerusalem dan jatuhnya sejumlah besar syuhada, atau jika ekstremis mengambil langkah provokatif di Al-Aqsa, terutama sejak perlawanan Gaza telah terjadi. berhasil merumuskan persamaan menghubungkan semua orang Palestina selama Pertempuran Saif al-Quds dan tidak akan menerimanya.” dengan menyimpang dari persamaan itu.

Dia menunjukkan bahwa “pertanyaan apakah akan meningkat atau tidak terkait dengan tindakan pemerintah Netanyahu yang diharapkan di Yerusalem dan Tepi Barat, selain kemampuan Netanyahu untuk mengendalikan anggota Knesset ekstremis dan mencegah mereka mengimplementasikan janji mereka terkait dengan Masjid Al-Aqsa dan memberlakukan undang-undang terhadap tahanan Palestina.” “masuk ke dalam konflik yang tak terelakkan”

Osama Saad, seorang penulis dan analis politik, percaya bahwa “pemerintahan baru Netanyahu, dengan slogan-slogan rasis dan rencana penyelesaian semua anggotanya, jelas menuju bentrokan yang tak terhindarkan dengan perlawanan, yang mengobarkan perang keras dengan pemerintah Zionis sebelumnya. untuk mempertahankan Yerusalem dan menghadapi praktik arogansi dan penindasan terhadap rakyat kami.” di Tepi Barat dan Yerusalem.

Dia menjelaskan bahwa “bentrokan yang tak terhindarkan antara perlawanan dan penjajah adalah hubungan alami antara lawan, yang akan tetap ada selama pendudukan tetap ada. Memang benar bahwa peningkatan represi dan peningkatan laju agresi akan menyebabkan eskalasi kekerasan. perlawanan, tetapi itu tidak berarti bahwa bentrokan itu sendiri dianggap darurat antara perlawanan dan pendudukan.

” Dia berkata, “Orang terbaik yang menyadari persamaan ini adalah Netanyahu, yang berjuang sepanjang masa jabatan sebelumnya – yang merupakan musuh terpanjang dalam sejarah perdana menteri – untuk mempertahankan keseimbangan yang ada antara perlawanan dan pendudukan, bahkan jika itu rapuh.

” Dia menambahkan, “Untuk ini, misalnya, Netanyahu memerintahkan aparat keamanannya untuk mentransfer uang Qatar langsung dari bandara Lod ke penyeberangan Erez untuk menyerahkannya kepada pemerintah di Gaza, meskipun ada penghinaan yang menyertai gerakan ini kepada pasukan pendudukan yang menyerahkannya. atas uang itu secara paksa, mengetahui dengan baik bahwa sebagian darinya pergi ke tujuan selain dari yang Disetujui.

” Menurut Saad, “Netanyahu akan mempraktikkan kebijakan sebelumnya untuk menjaga keseimbangan, yang merupakan cara terbaik baginya untuk tetap berkuasa selama mungkin, dan ini karena Amerika Serikat, kawasan, dan negara-negara normalisasi ingin menenangkan kawasan untuk meloloskan rencana mereka untuk Timur Tengah yang berurusan dengan (Israel) sebagai anggota alami dari Kawasan”.

Patut dicatat bahwa pemerintahan baru Netanyahu mendapat dukungan dari 64 dari 120 anggota Knesset, 38 di antaranya berasal dari aliran ekstrim kanan, religius, dan Haredi, dan 14 di antaranya tinggal di permukiman di Tepi Barat yang diduduki.

Sumber: Shehab

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: