Polresta Banyuwangi Buka Hotline Laporan Kekerasan Seksual

Kopatas.news || Banyuwangi – Maraknya kasus kekerasan seksual dengan korban anak dibawah umur, serta dalam rangka Hari Anak Nasional, Polresta Banyuwangi membuka layanan hotline 24 jam. Para korban seksual ataupun kekerasan terhadap perempuan dan anak tersebut bisa menghubungi langsung nomor hotline di 08234773500.
Kapolresta Banyuwangi, Kombes Pol Deddy Foury Millewa mengatakan, layanan tersebut dibuka untuk mempermudah para korban untuk lebih terbuka dan tidak takut melapor ke Polisi. Tentunya, dengan layanan tersebut para korban bisa langsung cepat lapor jika memang terjadi kekerasan seksual.

”Mengingat banyaknya kasus seksual, kita membuka hotline khusus juga untuk kasus seksual. Sehingga, para korban bisa segera melapor melalui hotline yang sudah disediakan tanpa dibeberkan identitas pelapor,” ujar Deddy.


Layanan tersebut, jelas Deddy, juga untuk mempermudah masyarakat dalam melaporkan adanya kasus seksual. Dikarenakan, kebanyakan dari korban kasus seksual merasa takut ataupun diintimidasi oleh terduga pelaku.

”Masyarakat bisa melaporkan melalui Hotline yang sudah disiapkan dengan mencantumkan nama dan alamat. Nantinya, ditindaklanjuti oleh para petugas yang selalu stanby 24 jam untuk menerima laporan para korban,” katanya.


Dibukanya layanan tersebut masih kata Deddy, juga sebagai bentuk kepedulian Polresta Banyuwangi terhadap anak. Khusnya ditengah hari peringatan anak nasional. Sehingga, Poresta Banyuwangi berupaya melaukan pencegahan maupun penanganan lebih cepat.

”Melalui Hotline ini, kita tentunya berharap bisa membantu para korban seksual. Agar, dapat melindungi generasi penerus bangsa tersebut,” ungkapnya.


Deddy berharap, dengan segala upaya yang telah dilakukan tersebut dapat menekan angka kekerasan seksual khususnya di Kabupaten Banyuwangi. Makanya, memang harus menguatkan komitmen dan kerjasama seluruh elemen di Bumi Blambangan.

”Ketika kita dapat melindungi anak khususnya, maka pastinya bisa menciptakan lingkungan social yang ramah dan mampu melindungi anak-anak khususnya di Banyuwangi,” jelasnya.

(Mahmudi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: